Uang Mengubah Segalanya

Uang Mengubah Segalanya

  • Editor : K. Tatik Wardayati
  • Tuesday, 14 August 2012
  • 12:00 pm

Jangan lakukan apa pun untuk uang.

Intisari-Online.com – Ketika Rick Beyer berusia delapan tahun, ia menemani ibu dan neneknya berbelanja. Setelah itu, mereka berhenti di sebuah hotel mewah untuk makan siang. Beyer memesan steak, yang disajikan dengan kacang polong.

Beyer tidak suka kacang polong. Ia tidak pernah memakannya di setiap kesempatan atau di manapun mereka dilayani. Neneknya memperhatikan kalau ia menghindari kacang polong dan berkata, “Makanlah kacang polongmu.”

Ibunya menjawab, “Oh, biarkan saja. Ia tidak suka kacang polong.”

Namun neneknya tidak bisa membiarkan hal itu dan menawari sebuah kesepakatan, “Aku akan memberimu lima dolar jika kau makan semua kacang polongmu.”

Ibu Beyer benar-benar marah sekarang. Ia tidak pernah memaksa anaknya makan yang tidak ia sukai dan ia mungkin tidak menyukai campur tangan ibunya. Akan tetetapi untuk seorang anak kecil - yang tidak menyadari maksud orangtuanya - janji lima dolar melebihi keengganannya untuk makan sayuran tertentu. Beyer menerima suapan dari neneknya. Ia tersedak ketika menelan kacang polong hingga neneknya memelototinya, dan ibunya menatap mereka berdua.

Beberapa minggu kemudian, nenek Beyer mengunjungi anggota keluarga lain. Malam itu, ibu Beyer tetap menyajikan salah satu masakan favoritnya, yaitu roti daging dan kentang tumbuk. Ia juga menyediakan semangkuk besar kacang polong yang masih mengepul asapnya. Ia menyendok kacang polong ke dalam piringnya dan berkata, “Kemarin kamu memakannya untuk sejumlah uang. Sekarang, makanlah dengan cinta.” Kali ini tidak ada yang membela Beyer.

Moral dari cerita ini adalah: Jangan lakukan untuk uang, apa yang tidak kau lakukan dengan cinta. Tapi ada pelajaran lain yang sama pentingnya untuk dipelajari di sini dan itu adalah: Ibu selalu menang.

Hingga sekarang Beyer tetap bersumpah membenci kacang polong, tetapi ia tidak berani mengatakan apa-apa kepada ibunya ketika menyodorkan sepiring kacang polong. (A Plate of Peas)

Author :

K. Tatik Wardayati

I like food

I like eat

I like cooking

Komentar

Berita Terkait

Berjuang Agar Menjadi Kuat, Jangan Hanya Menerima Belas

Kisah perjuangan kupu-kupu memberi inspirasi bahwa

Harta yang Berharga Itu Bukan Hanya Uang, Tapi Juga

Kisah buku-buku tua milik ayah.

Ketika Kekuatan Cinta Mengubah Takdir

Sewaktu merenungi nasib yang kurang beruntung kadang kita

Berbicara pada Diri Sendiri untuk Mengubah Kebiasaan

Hampir setiap saat kita berbicara pada diri sendiri. Namun,

Berita Lainnya

Genggamlah Tangan Orang yang Kita Cintai Tanpa

Kisah ayah dan anak yang berpegangan tangan.

Tidak Ada Permusuhan yang Tidak Dimaafkan oleh

Tidak ada permusuhan yang tidak dapat dimaafkan oleh

Berjuang Agar Menjadi Kuat, Jangan Hanya Menerima Belas

Kisah perjuangan kupu-kupu memberi inspirasi bahwa

Bila Bekerja Sama, Tak Satu pun Merasa Berjasa

Bila saling bekerja sama, maka tak satu pun pantas merasa